Amos i-clay adalah salah satu jenis light weight clay yang sering kupakai. Foto diatas adalah contoh kemasan 50gr, plastinya langsung ada klip sealnya. Kalo kemasan 15gr tidak ada klip sealnya. Ini bukan promosi dari amos yah hehe…aku emang memakainya karena amos ini gampang kudapatkan dan aku sudah cocok dengan karakter clay ini ;p. Ga banyak orang yang pernah menggunakan clay ini karena di gramed sendiri ini termasuk clay anak2 yang lembut sekali sifatnya. Dan kalo ga terbiasa, mungkin perlu sedikit beradaptasi saat memakai clay ini. Karena itu untuk memudahkan kita belajar bersama, aku akan mencoba merangkumkan sifat dari clay ini yang kudapat dari hasil mencoba selama beberapa tahun. Karakter dari clay amos ini adalah:

1. Cenderung lembek dan lunak diawal pemakaian. Karena sifatnya yang lembek, amos ini agak sulit dipakai di awal saat kita membuka kemasannya. Jadi biasanya, ambil sedikit clay yang dibutuhkan lalu angin2kan sebentar. Jangan sampai kering juga, tapi setidaknya kita lihat apakah masih terlalu lengket atau tidak. Jika kenyal-nya sudah cukup, clay ini akan sangat enak sekali untuk dibentuk dengan tangan.

 

2. Lembut dan halus. Karena teksturnya halus dan lembut, kita harus hati-hati dalam mengontrol tekanan tangan saat membentuknya. Pertama kali mencoba memakai clay ini, bentuk yang kubuat banyak petotnya hahaha…karena aku cenderung menekan terlalu keras. Tapi kalo kita berlatih dan sudah menemukan tekanan yang pas (bisa mengontrol tekanan tangan), pasti petot-petot akan bisa dihindari ;p.

3. Lengket/ mudah lekat. Clay ini sangat lengket sifatnya, jadi saat kita menempel harus hati-hati. Ketika satu dengan lain sudah tertempel, akan sedikit sulit untuk melepas jika salah tempel. Kalau terjadi salah tempel, mending diulang lagi membentuk dari awal ;p. Kalau masih bisa dicabut, coba dicabut dengan disentak (jangan diolor)/ digunting bagian yg salah. Dan karena sifatnya yang mudah lengket, terkadang kita tidak perlu menggunakan lem saat menempel sambungan. Tapi biasanya agar sambungan kuat, aku tetap memberikan lem agar tidak mudah lepas antar sambungan.

 

4. Ringan dan lentur. Hasil akhir dari clay ini setelah kering, tentu saja ringan sekali (hampir seperti gabus).Dan tidak kaku, cenderung bisa dilenturkan dalam batas sewajarnya tentunya ;p.

5. Tidak bisa pecah, dan mem-bal bila terjatuh. Ini adalah salah satu kelebihannya. Karena dia ringan dan lentur, clay ini tidak mungkin pecah saat terjatuh. Kekurangannya: karena lembut dan ringan, terkadang orang justru tidak berhati-hati saat membawa, sehingga clay bisa terbanting atau tertekan/tersenggol keras. Terkadang saat tersenggol bisa jadi ada bagian yang mudah lepas meskipun sudah ditempel dengan lem. Ataupun bisa patah bila tertekan keras, tapi tidak mungkin pecah or gumpil *apa bahasa indonesianya gumpil yah?*. Karena itu, asal bagian yang lepas tidak hilang…tinggal tempel aja kembali maka clay akan kembali seperti semula.

6. Clay ini sangat sangat bagus sekali untuk dibuat bentuk yang sangat detil. Clay ini bisa ditipiskan setipis kertas. Dan dengan warnanya yang tersedia berwarna-warni, aku tidak repot lagi mencampur dengan cat. Karena aku lebih suka yang praktis dan tidak membuat tangan kotor, jadi clay ini cocok untukku hehehe…. ;p. Tinggal campur aja antar warna yang tersedia, sehingga kita mendapatkan warna yang kita inginkan.

 

7. Air dry. Jika didiamkan terkena udara, lama kelamaan clay ini akan mengering sendiri. Karena itu, penyimpanan setelah clay dibuka dari kemasan perlu diperhatikan. Simpanlah diplastik kedap udara dan jangan dibiarkan terlalu lama menganggur, karena pasti akan mengering lama kelamaan.

8. Bisa berinteraksi dengan air.

Sifat amos dan jumping clay menurutku hampir sama. Kalo hearty, debika, fuwa, sedikit ada perbedaan. Mereka lebih tidak lengket dibanding amos, dan hasil jadinya sedikit lebih liat/keras. Lebih berserat dan berpori. Nah ini sedikit yang bisa kubagi mengenai karakter Amos i-clay yang sering kupakai. Semoga bermanfaat ^_^.

 

Play with clay, Piet’s Art touch the heart with art

 

60 thoughts on “Mengenal jenis Amos i-clay (1)

  1. ci, kebetulan aku lihat adik sepupuku mainin clay ini.
    jenis amos ini emang untuk anak kecil yaa ^^ krn mamanya beliin yang 1 set jenis zoo gitu. Pas aku coba pegang claynya, lengket banget… hehee

    1. jenis ini bagus untuk anak kecil karena dia lembut, bagus untuk melatih motorik dan yg penting clay ini non toxic dan tidak kotor ditangan. Kalo clay yang liat pastinya anak kecil ga bisa main hahaha :D. Tapi yang pasti, pengguna clay ini sih dari berbagai macam usia, cuma memang kebanyakan dipakaikan untuk anak kecil ya karena karakter claynya tersebut ^_^. Kalau lengket, memanggg…pertama kali dibuka dr kemasan pasti lengket2, karena itu kadang orang males. Padahal tinggal diangin-angin bentar, kalo kenyal-nya udah pas clay ini enak banget lho dipakai hihihihi… ^_^

  2. halo mbak petra, salam kenal….
    sy suka bgt ngeliat karya2 clay-ny. bagus2! ^^
    sy mw tanya sedikit mbak soal amos i-clay. sy baru bljar mnggunakan clay jenis ini (gara2 bc buku clay dalam bingkai jdny penasaran sm clay ini). sy agk kesulitn wktu menipiskn clay dengan rolling pin. clay ny lengket d alas-ny jdny sulit utk diambil dn alhasil clayny jd rusak 🙁 ap ad tips mbk? sy menipiskn clay ny di atas cutting mat biar gmpang klo mw dipotong. makasih…. ^0^

    1. Salam kenal ^_^
      Sifat dasar amos clay memang lengket sekali. Biasanya sebelum aku pakai, kalau terlalu lengket mending di angin2 dulu sampai ga terlalu lengket. Kalau kenyalnya sdh cukup, clay ini gampang sekali dibentuk.
      Untuk rolling ataupun alas saat membentuk clay, pastikan permukaannya licin sehingga clay tidak menempel. Kalau perlu, oleskan aja sedikit baby oil pada rolling atau dasar matnya. Semoga keterangan ini bisa membantu…. Makasih.

      1. Aku pernah nyoba bikin miniatur hewan2 pakai clay ini, tapi kok saat diremas keluar serbuk2 seperti serbuk tissue ya? Apa salah penggunaan? Menurutku sulit pakai clay ini bagi pemula seperti aku.

        1. diremasnya ketika sudah kering kah? Krn memang kl udah kering clay ini tdk mengeras seperti keramik, tp lebih seperti gabus. Memang sifat dan hasil akhir clay ada bbrp macam, kebetulan aja sih aku cukup cocok dengan clay amos. Diawal mula aku pakai amos memang sulit juga krn terlalu lembek, tp krn aku coba2 terus akhirnya dapat cara pakainya sehingga skrg cukup nyaman dengan clay ini. Kl memang terasa sulit dipakai, coba aja cari clay lain yg terasa cocok ditangan, krn memang tiap orang tdk selalu sama cocoknya kan 🙂

  3. Alo ce, mau tanya, beli Amos clay dimana ya? soalnya aku Dari luar Kota sby, musti beli di sby ya? Klo di sby dimana ya? Thank you.

    1. Di kota lain ada kok…ga khusus di surabaya aja. Amos ini ada dijual di gramedia or togamas :). Kalau sampai habis, coba aja beli on line d toko temanku, fb felt n clay..dia ada jual amos. Makasih.

  4. Hai mba Petra salam kenal yah..

    Aku juga temasuk pecinta handycraft Art terutama clay.. selama ini aku coba dengan lilin mainan anak-anak yg cenderung agak berbau khas lilin, tapi setelah dapat informasi lebih tentang clay, aku jadi makin tertarik dengan dunia ini. Kalo boleh tau, untuk hunting clay dengan bermacam2 jenisnya bisa kita dapatkan di mana ya? dan harganya mahal gak yah? hehehe…

    Tolong bantu diinfo yaa mba….
    thanks a lot.. ^^

    1. coba aja di ol2 shop yang menjual clay, ada banyak kok yang jual. Aku biasa lewat fb sih, salah satunya mgkn bisa coba di crayon craft. Atau bisa juga coba di donato d’clay. Harganya macam2 tergantung dr claynya :).

  5. Walaupun saya agak kurang arif mengenai hal nie.
    .. tapi artikel nih memberi imput baru kepada saya..
    . terima kasih atas penulisan yg bermanfaat nie… teruskan berkarya.

    . 🙂

  6. Cie mau tanya nih
    Kalo mau lengketin amos i clay ke bingkai atau ke bahan lain pakai apa yah?
    Lem uhu atau lem rajawali?
    Makasih

  7. Hi salam kenal Petra. Sangat bagus dan menarik buatan clay creation nya terutama bagi seorang ibu yang tetap menerusi hasil karya seni nya di jaman sekarang. Apabila boleh saya sarankan untuk mencoba belajar dengan Jumping Clay karena mereka mempunyai program edukasi yang mempunyai manfaat yang bagus buat anak2 usia dari 3 tahun keatas dan ada juga program untuk dewasa yang ingin mengikuti sebagai hobby ataupun untuk mengajar. Bahan dasarnya memang agak mirip tetapi boleh dibilang Jumping clay tidak mengandum pewangi melainkan mereka menggunakan natural herbal melati sebagai pewangi alami dan secara finishing artworknya, bahan clay tersebut sangat halus dan mulus sekali tanpa retakan atau kerutan. Thanks for this forum ya.

    1. Salam kenal :). Untuk jumping, saya sudah pernah mencobanya. Malah sebelum sy memakai amos ini, jumping clay sudah duluan sy pakai. Aku jg suka karakternya kok, hanya saja agak sulit mendapatkannya di toko2, jd aku pilih amos yg lbh mudah didapat karena karakter claynya memang menurutku sama hehe… Thx untuk infonya ya :).

    1. hai 🙂
      Amos bisa dibeli di gramed, biasanya ada kok disana kecuali stoknya pas abis :).

  8. Halo kak petra!
    saya punya Amos satu warna, nah Amos bisa dicat gak kak? kalo bisa, pke cat akrilik bisa gak? makasih sebelumnya ya kak..

    1. Amos bisa sih kalo dicampur dengan cat, cm mgkn warnanya agak pastel ya jadinya :). Silahkan aja dicoba dikit2 dulu 🙂

      1. oke kak, makasih ^_^
        oh ya, kak ..kalo mau bikin action figure anime hrs pake kawat ya? kalo enggak pake tetep bisa?
        kak caranya nge cat mata anime agar detail pake apa ya? kalo kuas kayaknya kebesaran…

        1. Kl mau lbh kuat bs pakai tulangan. Kl aku tergantung dr yg dibikin sih. Ada yg ga kukasih kawat kl cuma kecil2, tp biasanya bagian kaki kl mau lebih kokoh bs dikasih kawat. Ngecat mata aku pakai kuas sih, ada yg no 000 kl ga salah, itu tipis banget bs coba dipakai. Or teman2 clayku ada jg yg pakai pen tp yg anti luntur, ada yg pakai hitech ada jg yg pakai sakura mikroperm dll, tp kl mau dipakai mending dicoba dulu di clay, krn ada yg mboloran.

  9. Hallo kak Petra,

    mau nanya nih…
    bahan apa ya , yg bisa buat clay ini ngga balik lagi jdi adonan kalau kena air???
    habis, waktu aku udah selesai buat miniaturnya dan udah kering hasilnya memuaskan, tpi karna aku iseng aku basahin miniaturenya terus di tekan sedikit, eh malah jadi lengket kaya adonan lagi…

    minta bantuannya ya ka :)…

    1. kalau clay yg emang dasarnya ga bs kena air, rasanya memang harus dijaga biar ga kena air kelamaan. Biasanya sih aku kasih coating dengan vernish/pilox, tp kalo terlalu lama bersentuhan/terendam air, aku tdk menjamin kl lapisan coatingnya bs bertahan lama. Ada temen yg bilang, jenis resix clay itu tahan air, tp aku blm pernah coba sih. Or kalau mau coba pakai polymerclay, tp butuh oven untuk ngebake biar keras.

  10. salam kenal mb petra…

    mb, brp lama clay ini kering?
    untuk bisa di vernish apa setelah bener2 kering karyanya?
    aku klw mau bikin boneka 3dimensi, saat nyatuin kaki dengan badan seringnya badannya tertekan dengan tatakan kerja. sehingga ga cocok untk tampilan 3dimensi mb, hanya bisa digunakan untuk figura. mb boleh kasih tips yg biasa mb gunakan.

    trus aku boleh tau cara bikin jari2 tangan supaya terlihat real seperti contoh karya mb? krn tekstur clay yg lentttur ini aku paling kesulitan membuat detail jarinya mb..

    maaf banyak tanya ya mb…
    trims sebelumnya.

    1. salam kenal :). Kalau masalah kering, tergantung juga dr besarnya clay yg dibikin, kalau agak besar mgkn skitar setengah hari or seharian biasanya udah kering, tp memang hasilnya stlh kering tdk bs spt porselen yg keras dan berat. Amos hasilnya cenderung spt gabus. Untuk vernish jangan pada saat basar sekali, karena takutnya kalau pakai kuas dan terlalu ditekan bisa membekas di clay, karena itu biasanya untuk coating aku berikan terakhir setelah clay kering.
      Jika ingin bentuknya tdk berubah, mgkn bs ditunggu bagian badan biar agak kering sedikit, sehingga jk ditekan tdk sampai penyet (kl masih basah amos emang gampang sekali penyet).
      Untuk jari tangan, aku biasanya menggunakan gunting tajam, dan memang harus hati2 sekali saat membentuk/mengguntingnya :). Kalau misalnya clay masih terlalu lembek, coba diangin2 aja dulu agar lembeknya berkurang, sehingga tdk terlalu sulit saat memegang dan mengguntingnya. Semoga bs membantu yaa…

    1. kalau amos, mungkin bs dicari di gramedia :). Or kalau mau beli online, bs coba fb feltnclay craft 🙂

  11. Halo mba Petra…
    Akhirnya aku ikutan main Clay merk Amos gara-gara kemarin liburan mudik mati gaya ga punya persediaan clay dan Online shop udah ga bisa janjiin barang datang tepat waktu. Jadi aku belanja clay yang mudah di dapat di Gramedia, yaitu Amos 🙂

    Aku suka sebenarnya tekstur amos yang liat dan mudah dibentuk. Cuman karena pemula kali ya suka gregetan klo belum niat ditempelin eh dia malah nempel sendiri*darn (TnT)

    Yang aku ingin tanyakan, aku masih bingung dengan pencampuran warna amos. Baca petunjuknya tapi pas dicoba kok ga sesuai sama yang diharapkan. Aku lihat punya mba Petra kreasinya warnanya banyak banget. Mungkin next time post tips mencampur warnanya mba :p

    O ya, Amos itu kan lengket banget yah. Hasil karya aku suka dekil+ada rambut-rambut halus gitu*again, darn. Gimana yah caranya supaya hasilnya lebih bersih?

    Mohon petunjuknya mastah Amos Clay
    Terima kasih 🙂

    1. Hai juga 🙂
      Hehe…iya kalau amos itu malah teksturnya lembut sekali dan gampang lengket. Lengket ini bisa menjadi kekurangan dan kelebihan juga mestinya, asal kita tau cara mengakalinya ^_^. Nah biasanya kalau terlalu lengket dan masih terlalu mudah nempel, mending sebelum ditempel/bahkan sblm dibentuk, clay diangin2 dulu sampai kenyalnya cukup. Kalo udah ga terlalu lengket biasanya begitu menempel, bisa lgs dilepas dgn cara agak disentak, jgn diolor krn akan semakin molor ky permen karet. Bila ada noda yg menempel, tunggu clay yg terkena noda kering lalu diusap2 air, lama2 nodanya bisa ilang kok.

      Untuk masalah rambut halus, itu biasanya karena mgkn tangan kita kena debu halus or alas tempat kita ngeclay msh agak kotor. Solusinya memang kudu cuci tangan yg bersih, olesin baby oil dikit di tangan (pastikan jg botol baby oilnya tdk tertimbun debu ;p), lap dulu alas tempat kita ngeclay dengan tisue basah/lap basah hingga bersih, baru mulai deh kita ngeclay.

      Untuk pencampuran warna, memang kudu banyak2 dan sering2 mencoba mencampur. Aku pernah tulis sedikit mengenai teknik mencampur warna di buku clay yg kutulis :). Tinggal harus berani mencoba aja, misalnya ingin warna coklat yg tua, tinggal ditambah hitam/merah, jika ingin muda tambahkan putih lbh banyak ^_^. Jadi dari wrn dasar amos yg ada kita memang bs membuat buanyak sekali warna2 ^_^.

      Semoga bisa membantu yaa hihi dan met berkarya terussss :D.

  12. Mba petra salam kenal 🙂
    Saya tertarik menjalankan bisnis aksesoris dari clay, tapi saya masih bingung clay apa yang paling cocok untuk gantungan kunci, souvenir pernikahan dll gitu ya mba?
    Terus, kalo amos yang udah kering ditekan, apa dia jadi penyet dan berubah bentuknya? Apakah vernish itu wajib juga?

    Maklum ya mba, saya belum biasa main clay nih… Hehe makasih mba 🙂

    1. salam kenal mba Wina 🙂
      Kalau untuk gantungan kunci, pakai clay yg keras akan lbh aman bila tertekan sih… Mgkn bs pakai clay tepung, cold porcelain, DAS colour dll yg hasil nya keras dan berat setelah kering. Polymerclay jg bisa, tp perlu oven untuk mengeringkannya. Tapi tetap aja, krn ini handmade, terkadang penanganannya kudu hati2 :). Kalau amos untuk aksesoris masih bisa, temanku ada yg bikin bunga2 gitu dibuat bando. Amos ini kan ringan sekali dan ga pecah kalau jatuh, kalau udah kering tdk berubah bentuk. Hanya krn sifatnya spt gabus, jadi lbh tdk tahan terhadap tekanan. Vernish biasanya untuk melapisi warna biar tdk cepat pudar. Kalau tdk ada permainan cat yg melapisi clay, mestinya tdk perlu divernish jg tdk apa2 :). Semoga bs membantu yaa… Aku sendiri jg msh hrs belajar bnyk kok mba,sama2 belajar hehe… Makasih ^_^

  13. Hi salam kenal,
    saya mau buat clay bentuk hewan yang bahan kalau udah jadinya enteng enaknya pake apa ya? antar sambungannya biar ga patah dikasih apa ya? Kalo pake polymer clay merk apa ya yang dijual di indonesia yang enteng dan bisa dikasih warna sendiri? Makasih.

    1. hi, kl mau yg ringan bs pakai air dry yg light weight, spt amos, hearty, jumping, sakura dll. Kl sambungan mgkn bs dikasih kawat. Polymer ada mcm2: sculpey, premo, fimo, cb aja kontak fb Anita Gathmir, atau fb Guntur Fachmulawarman kl mau cari polymer :). Tengkiu.

  14. Shallom cik… makasih ulasannya..jadi tau apa itu clay amos. Mau tanya cik, kalau claynya udah jadi tapi tanpa dicat perlu difinishing ndak? oya,kalau bikin asesoris (anting,cincing)/hiasan kulkas semacam piringan makanan kayak seni clay jepang itu pakai clay apa selain amos? kemudian, clay apa yang ngeringinnya ga pakai oven tapi kalau jatuh juga ga pecah? hihi.. pingin bgt belajar clay cik. Makasih banyak ya…maaf tanyanya banyak. Trims ^^,

    1. Hai lagi hehe..
      Amos udah ada wrn2nya, jd tinggal campur antar wrn tnp perlu dicat stlh kering. Kl mau bikin aksesoris mgkn lbh baik pakai clay yg keras, clay jepang itu bagus, ada lagi thai clay, clay tepung itu jg bagus hasilnya keras dan tdk gampang pecah. Tp sekali lagi pecah or tdk itu semua jg tergantung dr pemakainya :). Semua yg kusebut ini airdry semua. Tengkiu 🙂

  15. hai ci~ aku mau nanya, amos clay yang sudah kering bisa di warnai pakai cat acrylic ga ya ? soalnya saya cuma ada clay amos warna putih. thankyou

    1. amos bs diwarnai setelah kering atau bs jg diuleni sekalian dengan warnanya wkt msh basah :). tengkiu

        1. Hai, amos Tin itu maksudnya gimana ya? Kl amos i-clay itu nama salah satu brand airdry clay yg jenisnya light weight 🙂

  16. permisi mbak, itu mbaknya klo bikin model pake amos clay buat pewarnaannya mbaknya make cat atau ditutup pake clay warna yang diinginkan, trus buat bikin mata di model clay kayak yang mbak buat itu make apa kok bisa detail ?
    Thanks.

    1. untuk amos pewarnaan biasanya lgs dr clay yg udah berwarna tinggal dicampur :). Mata aku pakai cat :). Tengkiu

  17. Malem tante, pas banget nih nemu blog ini, hehe. Mau nanya dong tan, tadi sore gue baru beli Amos di Gramedia, karena penasaran baru pertama kali pengen nyoba nyoba nge-custom action figure gak kepake di rumah. Nah ceritanya kan pegen ngebentuk jenggot/brewok gitu pake amos ini, cuma kok pas nyoba nempelin clay ke action figure nya malah kaga nempel ya? Ada sih yg nempel cuma gak rata gitu, kaya misalkan gue pertama bikin jambang nya dulu, nah itu masih nempel, cuma pas di bagian dagu action figure mau bikin jenggot gantung gitu malah ada yg copot-copotan clay nya. Apa ada proses yg salah apa gimana ya? Terus jangka waktu hasil akhir sampe clay nya bisa di-cat itu berapa lama? Thank you tanteeee! Ditunggu responnya! Godbless! 🙂

    1. biasanya kl amos sih bakal lgs nempel ya kl masih agak basah alias belum kering. Kl udah agak mengeras n kering emang susah nempel :). Kl memang ga bs nempel, mgkn bs pakai bantuan lem putih/lem fox :). Kl mau mengecat mgkn lbh baik stlh clay kering spy bekas kuas tdk tampak di permukaan clay, cb tunggu kira2 1/2 hari atau coba aja lihat claynya udah mengeras or belum, krn biasanya kerasnya clay jg tergantung dr besarnya clay yg dibuat :). Tengkiu

  18. Salam kenal mbak, saya Andry.Terima kasih, mbak artikelnya sangat membantu saya…

    Kalau boleh saya ingin minta saran…Begini, tugas seni budaya saya membuat kreasi dari clay dalam waktu 2 jam saja. Menurut mbak, bentuk yang sederhana untuk pemula seperti saya sebaiknya bagaimana?

    Terima kasih… Mohon tanggapanya, malam…

    1. halo :). Kalau bentuk2 sederhana biasanya cb ambil bentuk hewan, seperti caterpillar, itu bulat2 aja mudah :). Atau bs beruang, kelinci dll :). Semoga membantu yaa…

  19. Halo mba Petra,,salam kenal.. saya sudah baca bukunya, bagus sekali.. sangat menginspirasi.Mau tanya untuk cetakan wajah figur claynya beli dimana ya? Saya sudah cari di gramedia tapi gak ada yang cetakan wajah.. Terima Kasih

    1. Hai salam kenal.. makasih sebelumnya udah beli bukunya :). kl cetakan wjh memang tdk ada di gramedia, aku ada tp yg isi 4, agak lain modelnya dengan yg dibuku sih. Kl mau yg mirip buku,cb kontak fb feltnclay craft :). Makasih

  20. Kalau cetakan yang mba Petra pakai dapat dari mana? kalo dari ol shop boleh minta kontaknya? terima kasih

  21. Mbak ini yang gara gara dianggurin jadi kering.. kira kira berapa lama tuh mbak dianggurinnya ?

    1. Kalau amosku yang kering itu biasanya karena nutup plastik sealnya ga rapat :). Kl semisal plastik udah dibuka dan clay mau disimpan, punyaku sekitar 3bln masih awet sih ga mengeras, asal ya itu tadi nutup sealnya rapat :). Disarankan sih memang jangan disimpan/ dibiarkan kelamaan, kl sampai setahun aku jg ga tau bakal mengeras atau tidak hehe, soalnya aku lebih sering pakai terus tiap hari 🙂

  22. Jadi saya itu beli amos i-clay tapiyang ada tempatnya gituu. Nah mbak petra tau gk berapa lama tuh clay awetnya walaupun pake tempat ? Makasi mbak petra dewi

    1. kl amos biasanya cukup awet asal plastik sealnya tdk ada yang lubang dan clay tidak terkena angin. Dan kalau clay didalamnya masih cukup banyak, biasanya tdk gampang kering. Yang gampang kering itu kalau misalnya nutup plastik sealnya tidak rapat, atau clay yang disimpan di plastik terlalu sedikit. Karena airdry itu intinya kl kena udara akan mudah mengeras :). Kalau berapa lamanya, ya tergantung dari penyimpanannya, aku bisa sampai berbulan2 ga kering sih kalo penyimpanannya benar.

  23. Mau tanya dong kak
    Bila i clay ini sudah mengeras
    Apa bisa dibuat lunak lg untuk dibentuk lg
    Pny saya banyak yg kering

    1. bisa coba di rendam di air bbrp menit sambil di cek, kl udah agak lembek bisa coba diangkat dan diuleni lagi. Kualitasnya mungkin menurun, tp mestinya masih bisa dipakai 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *