Beberapa teman bertanya kepada saya, clay amos yang mereka pakai mengering karena lama tidak terpakai ataupun karena tidak terbungkus dengan baik. Nah…ini adalah salah satu masalahyang sering terjadi pada para clayer (termasuk saya ;p). Saya pernah mempunyai 1 pak clay yang ternyata mengering karena sealnya rusak. Hiyaaa….sedih sekali rasanya begitu tahu claynya mengering (padahal masih banyak) :'(. Biasanya setelah mengering clay cenderung tidak bisa dipakai dan bakal terbuang percuma, tapiiii…. ternyata tidak demikian dengan jenis amos dan jumping. Ini adalah salah satu kelebihan dari jenis clay ini. Meskipun telah mengering, ternyata clay ini masih bisa digunakan kembali. Mau tau caranya?? ^_^. Ini tips dan triknya:

1. Ini adalah clay lama yang kupunya, sudah mulai mengeras dan sulit sekali untuk dibentuk. Lihat lubang yang coba kubuat, terlihat kaku bentuknya.

2. Untuk membuat clay ini bisa kembali digunakan, rendam clay di air biasa selama kurang lebih 20-30 menit (tergantung juga dari besar clay yang kering, kalau kecil mungkin cukup 10-15 menit saja).

3. Setelah itu, angkat clay dari air. Clay akan menjadi sedikit licin dan lembek bagian luarnya (yang terkena air langsung). Coba tarik ulur dengan kedua tangan, seperti kita menguleni clay tepung. Lama kelamaan, clay akan menjadi lentur dan bisa dipakai lagi.

4. Setelah cukup kenyal kembali, taruh clay pada kemasan plastik lagi. Mudah kan? ^_^

Sedikit catatan, biasanya setelah pernah mengering dan kembali di lenturkan, kualitas kekenyalan clay akan menjadi sedikit lebih liat. Dan saat disimpan, clay akan cenderung lebih cepat mengeras kembali. Karena itu, perhatikan sungguh-sungguh saat kita menyimpan clay. Tapi seandainya mengeraspun, coba lagi saja untuk direndam di air ^_^. Bagi teman yang mempunyai clay amos or jumping yang kering, jangan dibuang dulu, coba dulu cara ini ya hehe… Oya, untuk jenis clay lainnya aku tidak pernah mencoba. Jadi tips ini memang khusus kubuat untuk jenis clay amos dan jumping yah :).

 

Play with clay, Piet’s Art touch the heart with art

 

50 thoughts on “Mengenal Jenis Amos Light Weight Clay (2)

  1. mbak, kalo mau beli clay amos dimana ya? untuk daerah depok kalau mau beli dimana?

    1. Di gramed biasanya ada mba, saya tidak tahu daerah depok soalnya saya di surabaya. Kalau tidak gramed mungkin bisa togamas.

  2. clay amos dan jumping pembuatannya pake tepung sama lem kan ? trus apa bedanya sama clay yg lain ?

    1. Setahuku amos dan jumping bukan diproduksi dari tepung dan lem, karena sifatnya lebih seperti karet. Jadi sifatnya pasti beda dengan clay tepung. Bedanya dengan clay lain ada kutulis di “Apa Itu Clay?”, silahkan dibaca ditulisan sebelumnya. Kalau mau lebih jelas mungkin bisa dicoba sendiri agar lebih tahu bedanya. Di gramed ada jual kemasan kecilnya. Thx.

  3. mb,clay amos itu kisaran harga brp y mb?di tegal ga ada gramedia.dimana yh cr yang terdekat?

    1. pack kecil skitar 10rb, pack besar skitar 28rb. Kalau mau bs coba hub temanku, aku kasih no kontaknya by email ya. Thx

  4. cara membuat clay yang baik itu gimana iia ? soalnya saya coba beberapa kali dirumah gagal terus …
    kalau clay amos ini ada bukunya di gramedia bali gak ?

    1. hmmm…kalau untuk menemukan cara yg baik itu harus berlatih terus sampai nisa bisa menemukan feel touchnya, karena kalo lewat teori aja ga bisa :). Kalo gagal, gagalnya seperti apa dulu? Dulu pertama kali mencoba aku jg sering gagal kok, dalam arti bentuk yg jadi ga sesuai keinginan. Bukan karena claynya pecah dsb. Latian terus aja dan belajar dr kesalahan, lama kelamaan bentuk2nya pasti bisa semakin bagus. Aku membuat buku Clay Dalam Bingkai yang menggunakan bhn clay amos untuk prakteknya, di gramed mestinya ada, tp kpn hari temanku di Denpasar bilang di gramed sana habis. Jadi dia pesan di aku. Kalau mau pesan buku Clay dalam Bingkai bisa di aku, tp kalo bahan claynya aku tdk jual. Di gramed biasanya jual bhn clay tsb kecuali mgkn habis yah.

      1. boleh minta resep cara membuat clay-nya gak ?
        iia udah, coba saya lihat dulu dia gramedia siapa tahu ada ^^ …

    1. Ada pack besar, ada pack kecil, bahan clay yg kupakai ada di gramed. Judul buku: Clay dalam Bingkai.

  5. bukunya ada .. semua kreasi-nya bagus” (y) ..
    oh iia, misalnya kalau saya mau jual hasil krasi clay saya, agar tidak jamur di kemudian hari itu gimana ?

    1. kalau berjamur atau tidak, itu tergantung dr clay yg dipakai. Kalo clay yg kupakai memang tdk berjamur krn tdk ada pengawetnya. Mgkn untuk clay tepung dll perlu pengawet yg cukup sehingga tdk berjamur setelah bertahun2.

  6. kalo membentuk clay dengan clay import cara melekatkan tiap bagian satu sama lain nya apakah hrs pakai lem ato dgn apa. thx

    1. Clay importnya yg air dry atau oven? Biasanya untuk proses sculpt (membentuk/mengukir dengan alat/tangan) cukup pakai air mestinya, clay digosok2 dan dibentuk/ dihaluskan sampai menempel satu dengan yang lain. Tp kalo hanya bentuk sederhana, mungkin lebih mudah diberi lem sedikit aja. Untuk kaki/tangan bisa diberi tusuk gigi/ kawat untuk penguat.

  7. mbak, saya uda beli bukunya lho , bagus banget ^^
    yg sya mw tnya, sya uda coba buat clay sabun dan clay tepung, tpi kok hasilnya ga bisa kenyal gitu ya? klo udah jadi malah ada retakannya.. kira2 knpa bsa gitu? atau mbak punya resepnya yg pake takaran? Thx b4 🙂

    1. tengkiu :). Kalau resep clay aku ga punya, sori yaa… Kalo retak, itu mungkin krn kurang air/ terlalu kering, tp aku ga pernah coba clay sabun jd kurang tau juga.

  8. mbak piet..
    aq ada di surabaya..
    dari yg ku baca ada temen ya yang jual clay amos..
    aq mau pesen dong..inta kontak nya mba

    terimakasih..

    1. ya mba, temanku yg jual amos bisa dikontak di fb feltnclay craft :). Tapi stok di dia juga lagi habis sepertinya mba. Coba aja silahkan ditanyakan dulu kalau mau :). Thx

  9. mbak petra, mau tanya katanya tekstur jumping sama amos clay sama ya? soalnya saya kehabisan clay amos putih(langka banget nih warna putih) yg ada hanya jumping (itu pun tinggal 1) kalo dicampur menjadi satu adonan bisa nggak? hasilnya bagaimana?

    1. amos dan jumping sama sifatnya. Bisa dicampur antara amos dan jumping, kalau ga yakin coba aja dulu sedikit hehe ;p

  10. kalau kering supaya bikin clay nya mengkilat kayak apa ? untuk AMOS I-CLAY

      1. Hehe…ga usah dihuruf besar semua, aku biasanya pasti jawab kok kalo emang aku bisa :). Dan klo aku tdk segera menjawab harap sabar, krn aku tidak bisa on line 24 jam dan bnyk tugas lain yg hrs kukerjakan, tengkiuu..

          1. di buku Clay dlm bingkai/ Clay figure udah pernah kujelaskan, ada step2nya jg di sana. Pakai kutex bening bs.

  11. Hai Mbak salam kenal! mampir kesini lagi karena lagi browsing tentang si amos ini, kebetulan newbie di clay terus berapa hari lalu mutusin beli ini buat belajar. emang enak banget makenya, biasa pake malam yang dijual di toko-toko biasa jadi norak deh begitu pake ini (gak ada minyak, gampang dibentuk, lembut, halus, dll) hihi.

    kebetulan beli nya yang warna putih doang karena mikirnya bisa diwarnain sesuka hati nantinya. ternyata pas coba pake cat air ternyata malah gak nempel 🙁
    emang harus modal dikit kali ya pake akrilik biar bagus hehe atau punya saran lain mbak?

    Anw, aku suka banget karya nya apalagi yang anak perempuan lagi duduk diayunan itu, aaa keren banget! duh kebanyakan comment kayaknya.

    Izin kepo lebih lanjut di blognya yaa ^^

    Cheers,
    Erynda

    1. Hihihi…salam kenal yaaa ^_^. Seneng deh baca komennya, seru dan ceria soalnya :D.
      Untuk pewarnaan amos, bisa juga dengan cat air mestinya, tp memang kalau mau bagus justru lbh mending beli bbrp warna claynya dan dicampur2, warnanya lebih ‘keluar’ dan lbh kuat menurutku hehe… Kl misalnya kurang nempel, bs dioles2 air dikit antara sambungan mba, biasanya bs lengket :).
      Hehe… monggo, silahkan berjalan2 lebih lanjut ^_^, makasih udah mampir yaaa…

      1. Mbak aku gak sanggup liat kreasinya bikin gak sabar bikin ini itu yang muluk2 haha padahal masih suka belepotan :p

        Yang gak nempel itu cat warnanya mbak maksud aku hehe kayak gak kering2 padahal udah didiemin lama huhu. Tapi matur nuwun sanget loh ya mbak sarannya, nanti kalau udah sama kecenya aku kabarin hihihi

        Makasih banyak ya mbaak
        Terus berkarya terus menginspirasi

        Have a nice daay! ^^

        1. ohh…kl ga kering itu karena dia mblobor mgkn mba kalo kena tangan. Solusinya bisa divernis stlh di cat, tp diamkan bbrp saat dulu baru divernish. Atau bs coba pakai cat akrilik, itu lebih tahan mblobor :). Sipp…met berkarya yaa ^_^

          1. Mbaaak makasih ya masukannyaaa, kalau ada waktu senggang monggo mampir kesini mbak http://instagram.com/p/rWYto4DoDD/ diregram sama account official game kesukaan aku hihihi walaupun masih gak rapih banget karena first timer, dan ini made my day banget! Bisa gini karena masukan2 diatas hihihi (ig aku sendiri @eryndabhita, kalau mau kasih masukan diperbolehkan dengan sangat hehe) makasih banyak mbak petraaaa!

  12. Mba petra aku mau beli bukunya dong
    Bsa pesen ngga? Atau langsung dtg ke rumah gt? Heehe
    Saya soalnya di sbya jg

    1. bisa pesan, mau yang clay figure/ clay dalam bingkai? Mungkin nanti kukirim aja krn takutnya pas ga ada org di rumah :). Makasih

  13. Mba kalau i clay nya keras kan gak enak buat di mainin terus gimana biar gak keras????soalnya dah terlanjur ,gak di simpan ditempat yang tertutup…..THx

    1. kalau amos, bisa coba direndam di air, nanti lama2 dia bs lembek lagi dan bs dipakai lagi :). Dan menyimpan sebaiknya memang harus rapat, di taruh diplastik yg ada zip/ sealernya. Tp kalau sudah pernah mengering, amos akan cenderung lebih cepat kering memang, jd diperhatikan aja penyimpanannya 🙂

  14. Mba kan saya punya amos yang ada tempatnya itu tuh..mba tau gk kira kira boleh disimpen berapa lama? Soalny takut kering. Clay nya sih masih 2 mingguan.. makasi mbaa :))

    1. Ada plastik sealnya? Kan amos ada yg pack kecil, pack besar dan yang cup2an. Kl aku pakai yg pack besar yg 50g, itu aku simpan 3bln gt aman sih asal klip sealnya beneran tertutup rapat. Kalau belum terbuka sih aman, mau disimpan setahun juga aman gpp krn amos bahan dasarnya bkn dari tepung.

  15. Olive
    Hi mbk petra, aq br beli bk clay figure nya… Cantik bgt, mau mulai utk cb sich tp kl buat boneka yg 3d gt jenis clay apa ya yg cck aoalg aq pemula bgt… Trs aq prnh luat tutorialnya kok afa yg di oven.. Kl buat boneka 3d bs gk yg tanoa di bake dan hsl sm cantiknya

    1. hai salam kenal ya :). Makasih sebelumnya hehe.. Untuk clay, aku juga biasanya banyak pakai airdry kok. Beberapa yang kupakai ada joyful clay dan amos clay. Kalo yang tutorial di youtube memang kebetulan aku menggunakan jenis polymerclay, jadi untuk mengeringkannya harus di bake dulu. Kalau airdry tdk perlu dioven :). Hasilnya sama saja kalau dari segi tampilan. Tp kalau sifatnya memang berbeda antara airdry dan polymerclay :).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *