Ini adalah salah satu clay yang kubeli di mall, di toko stationary gitu. Di gramed aku pernah liat juga sih jenis clay lyra ini. Mungkin udah banyak yang tau, tp bagi yang belum tau, aku ulas sedikit aja yaa :). Clay lyra ini sifatnya hampir sama seperti malam lilin mainan anak-anak. Warnanya ada macam-macam. Dan clay ini…tidak bisa mengering, alias bisa dipakai berulang-ulang. Hehe.. waktu beli ini, mestinya aku udah merasa kalo clay ini ga bs kering, tp kata penjaga toko-nya clay ini bisa kering nantinya, bisa keras *pake ngotot lagi bilangnya :p*. So aku coba beli, dan ternyata emang ga bisa kering ><. Tp gpp lah, itung-itung ini modalku untuk mencoba hihihi… Karena ga bisa kering, aku ga kuatir menyimpannya dalam keadaan terbuka. Setelah dibentuk, bila kurang pas pastinya bisa diulang-ulang terus. Cocok untuk proses latihan karena tidak akam membuang clay. Hampir sama seperti polymer clay sepertinya ya, tp kalo polymer bisa keras setelah dioven/dipanaskan. Sedangkan lyra ini cenderung menjadi lebih lembek ketika aku mencoba memanaskan.

Untuk project percobaan, aku mencoba membuat wajah manusia. Aku ini jarang membuat wajah manusia yg beneran mirip manusia hehehe…biasanya lebih suka model2 anime gitu, ga tau…emang sukanya lebih kearah fantasi sih wkwkwk ;p. Yah, sekedar untuk percobaan sepertinya lebih bagus kalo mengikuti aliran realis hehe..jadinya kucoba sculpt bagian wajahnya. Nah menurutku, lyra ini tekstur dan kenyalnya pas sekali untuk dibentuk-bentuk, tdk mudah penyet seperti amos sih. Memakai amos untuk proses sculpt kuakui emang sedikit sulit jika dibanding dengan lyra ini. Ini kupilih model yg cukup mudah di buat, aku ga mau yg terlalu ribet dulu, ntar kalo bikinnya dah lebih terlatih mending langsung pake clay yg bisa kering :p.

Kali ini fokusku berlatih membuat bagian hidung dan bibir. Aku pingin hidung dan bibirnya bisa bagus kaya boneka2 impianku hihihi… :p. Pertamanya pingin bikin wajah cewek yang cantik gitu, tp belum berhasil hehe, hidung dan bibirnya belum bisa secantik yang kumau. So yg ini kujadikan boy aja dulu :p. Tentu aja ini masih banyak kekurangan juga yah, ngerjainnya juga cukup ngebut, krn ada kerjaan lain yg harus diselesaikan. Cuma karena aku penasaran pingin mencoba sculpt wajah lagi, jadi kuseling lagi bentar deh hihihi ;p. Ntar kapan2 belajar lagi bikin mata, telinga, dll. Yup…percobaan kali ini cukup disini dulu yaaa… ^_^.

Play with clay, Piet’s Art touch the heart with art

14 thoughts on “Belajar mengenal Lyra Modelling Clay

  1. Pake mainan anak2 n judulnya “percobaan” aja udah bagus banget..emang susah klo udah bakat ya mba. Hihihi..

    1. wkwkwk…soalnya emang buatnya pas cepet2an sih, masih bnyk kurangnya *jadi maluu wkwk ;p*

    2. beli bahan nya dimana sih saya mau buat kaya begituan saya orang banten tempat yg dket beli dari situ dmn ya?

      1. kalo di daerahku, lyra ini biasanya ada di gramedia or paperclip, kadang di toko2 stationary ada yg jual. Aku kurang tau kalo di daerah sana, tp mgkn bs dicb cari di gramedia.

  2. mau tannya …

    untuk proses sculpt itu pengertiannya apa ya…??

    1. sculpt itu proses membentuk/mengukir dengan tangan/alat tnp bantuan cetakan

    1. clay lyra kalo yg modelling schoolplast itu sepertinya ga bisa kering. Kpn hari aku pernah googling, sepertinya ada jenis lyra yg bs dioven, nah kalo dikemasannya ada tulisannya bisa dioven, berarti itu bisa kering. Kalo ga ada keterangannya, sepertinya itu yg tidak bisa mengering, jd sifatnya seperti malam mainan aja :).

    1. jenis air dry clay banyak sekali, kl di gramed ada amos clay. Kl mau yg lebih lengkap biasanya cari di online shop 🙂

  3. bikin rambutnya itu lo harus pake alat khusus y mbk? keren udah ini.. rambutnya ‘hidup’ hehe

  4. Bagus sekali karyanya. Aku juga pernah coba pake lyra putih tapi terlalu lembek dan kenyal jadi sulit membentuk wajah. Kalo pake warna lain apa texturnya sama dengan yang putih?

    1. Makasih.. Untuk clay, tergantung jenis claynya sih mestinya bukan karena warnanya. Karena jenis clay memang macam2. Kl Lyra ini memang jenis plastisin seperti malam, dan tidak bisa keras. Warna lain kalau Lyra juga ya sama aja sih. Kalau mau coba aja pakai jenis clay lain :).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *