Hihihi aku udah lama banget ga posting nih, entah lagi malesss banget upload foto nih hiks… Padahal foto yang ada juga udah banyak sebenernya, tinggal ditulis ceritanya juga diblog :p. Yah, dimulai dari ini dulu deh… Jadi ceritanya nih ya, ada brand polymer clay baru yang aku baru tau dan baru nyobain hihi… Ada temanku yang merekomen brand Prism & Pro untuk dicobain. Kebetulan dari pihak distributornya lagi ngadain bagi2 sample gratis. So, tentu aja aku juga pingin ikut nyobain dong ya :D. Setelah kontak dengan pihak penjualnya, datanglah paket sample yang dinanti2 yeayyy….

 

IMG_20190717_182041lWarna yang kudapat ada: putih, merah, hijau, kuning, hitam, translucent. Yang kulakukan adalah langsung mencoba kelenturannya. Aku tuh suka sekali polymer clay yang kelenturannya sangat kuat, salah satu yang ga bisa kulepas adalah Mofa, tuh paling jempol deh kalo soal lentur. Yang coba kubuat adalah gadis kecil sederhana aja. Maap ga bisa bikin yang lebih rumit karena masih terbentur dengan kerjaan pesanan. Kalau dari tekstur, mirip dengan Mofa kalau kataku. Tidak liat, mudah di conditioning ato diuleni. Hanya saja untuk warna2 bold seperti merah itu kadang meninggalkan noda di jari. Jadi kalo mau pegang warna lain harus hati2 ya. Selama aku conditioning sih menurutku claynya ga lembek ya, cukup enak dibentuk sih. Oke setelah conditioning dan mencampur warna cream untuk kulit, next mari bikin bonekanya :D.

photostudio_1563360054458lBoneka ini kubake dalam suhu 130 derajat selama 35 menit. Mestinya masih pingin ngasih rumput gitu, mau kubuat seperti cabochon, tapi belum ada waktuuu huhuhu… Matanya ku cat ya, agak berlepotan sih *aduh maluuu Xp. Yak dari percobaan singkat bikin gadis kecil ini, sedikit review yang kupunya tentang Prism & Pro aku rangkum di foto bawah ini:

010-1l-01

So, saat bikin gaun itu aku ambil sample sedikit untuk kubikin lembaran tipis. Juga dari warna kuning dan translucentnya kubikin bentuk tipis2. Aku suka melakukan percobaan yang agak ekstrim hehe… alias claynya kutekuk bener2 sampai nutup, bukan sekedar melengkung ya. Karena kalo memang kuat, berarti kalo ditekuk claynya ga akan patah kan. Kalo masih patah berarti belum cukup lentur. Dan dari percobaan kali ini, untuk masalah tekuk menekuk clay ini cukup aman dan kuat, dalam arti tidak patah. Hanya aja untuk warna merah yang asli (ga kufoto lupa), itu kalo ditekuk bbrp kali ada garis putih yang nampak. Untuk translucent, ini aku paling suka dan jempol deh. Warna translucentnya agak bening, bukan putih susu. Kalo Mofa itu agak putih susu translucentnya. Tapi kalo segi lentur, menurutku Mofa dan Cernit masih lebih lentur sih. Translucent Prism & Pro ini di sobek tidak sobek dia, dan ditekuk tidak nampak garis putihnya. Kalo untuk bentuk2 seperti silinder atau bentuk yang tebal2 tentu aja ga masalah sih. Itu aku bikin bentuk tangan, coba kutekuk dan aman juga, ga patah. Untuk membuat patah, harus berkali kali ditekuk baru akhirnya tonjolan telapak tangannya terlepas dari lengannya (aduh maap kok berasa mutilasi saia, clay ini clay yak wkwk :p). Belum coba kucelup air seharian sih hehe, tp mestinya kalo polymer clay, dia pasti tahan direndam air tanpa rusak. Demikianlah sekilas pandang tentang percobaan singkat kali ini dengan menggunakan Polymer Clay Prism& Pro. Makasih udah boleh nyobain samplenya ya, nanti kapan2 rasanya aku mau beli yang trasnlucentnya hehehe… ^_^

 

Play with clay, Piet’s Art touch the heart with art

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *