005lPesanan kali ini kubikin untuk teman lamaku, sesama pecinta drama korea hihihi… Karena udah saling kenal, jadinya kita pas ngobrolin tema dan desain enak banget. Apalagi itu temanku bener2 luar biasa hahaha, bakat jadi detektif dia, sampai detil2nya Ibu Gembalanya dia tau semua wkwkwk, jadi aku juga enak pas bikin ga kebingungan 😀 :D. Salutttt banget ma temanku satu ini hahaha…. Dari kalung, gelang, anting, sepatu, sampai model celananya pun dia ada foto detilnya, luarrrr biasahhhh wkwkwk… Jadi aku tinggal eksekusi apa yang dia pingin. Hanya aja karena memang figurenya ga terlalu besar jadinya kesulitan ada pada saat bikin yg kecil2 tuh. Ampunnn mata sampai mendelik terus wkwkwk, tp menyenangkan sih, jarang ada yg minta detil banget spt ini, tantangan tersendiri untuk bisa bikin semirip mungkin ma aksesoris yang ada. Untuk gelangnya tapi detilnya aku nyerah, itu ada kaya emas2 pruntul2 bentuknya kerucut. Wes ga mampu untuk space yang segitu aku wkwk, jadinya kukasih totol2 warna emas aja setidaknya menyerupai gitulah hihihi…. Bu Gembalanya cantik nih.. Dan modis orangnya :). Tuh keliatan kan kalo kutaruh jariku di figurnya wkwkwk, bagaikan liliput yang dipegang raksasa :p. Itu juga waktu bikin tali kalungnya sampai bbrp kali ganti, soalnya waktu ditempel sering putus karena ketipisan XD. But so far I enjoyed the process, udah lama ga bikin yg ribet ginian wkwkwk…

 

015lItu mimbarnya juga bangus banget. Pertama kali yang menarik perhatian langsung tertuju pada hiasan mimbarnya :D. Ada sayap2 malaikatnya gitu. Apalagi yang waktu warna pink, cantikkk sekali warnanya. Tapi ini karena bikin nuansa natalan, jadinya bunganya disesuaikan dengan tema natal, maroon, hijau dan emas ^_^. Disini ga terlalu terlihat, tapi untuk bunga2 maroonnya aku kasih glitter2 pink tua gitu biar kesannya lebih cantik. Untuk daun2 emasnya juga kutaburkan glitter2 emas. Kutambahkan sedikit bunga kering disisi kanan kiri, kebetulan aku masih punya stok lama yang kueman2 jarang kupakai kecuali kl memang diperlukan hehe… Kadang yah, stok2 jaman aku masih di Semarang tuh tetep kusimpan dan awet sampai sekarang hihihi…. Tantangan berikutnya yang cukup rumit juga waktu mau bikin backgroundnya nih. Aku bingung gimana bikinnya, akhirnya kuputuskan bikin dari karton yg dipotong2. Awalnya mau kuprint tapi kok kurang bagus rasanya. Itu ada list yang bergambar pohon2, akhirnya pohon2nya aku gambar dengan cat aja. Tulisan Victory itu juga ciri khas yang harus ada. Hmmm, tau kan bikin kalo kecil itu susahnya gimana. Waktu itu mau nulis tapi takut jelek, karena kebetulan warna tulisan kan biru, ditempelnya di dasaran hitam. Bingung aku pilih warna birunya supaya tdk terlihat terlalu gelap. Kl pake cat biasa warnanya ga ada yg pas sih. Akhirnya setelah berpikir keras, itu aku print huruf2nya, tapi tetap kudobel dengan cat. Wah campuran catnya apa aja udah lupa aku wkwk, itu nyampur sampai berkali-kali soalnya. Sekali ngecat kurang terang, ngecat berikutnya terlalu muda, jadi harus beberapa kali trial baru akhirnya dapat warna yang lumayan pas. Dan lagi itu tuh, di huruf V-nya, keliatan kan ada garis2 wkwkwk, palingggggg susyahhhhh dari keseluruhan bikin kali ini adalah bikin garis2 tipisnya :p. Bingung asli bingung gimana mau bikin garis2nya hahaha… Kalo dilukis pakai kuas nanti hasilnya bisa ga rata, apa lagi lebar hurufnya hanya sekitar 0.8cm, sekali salah bisa ngulang terus dweh… Mau pakai pen putih, tp aku ga punya. Akhirnya dicoba deh aku potongin karton tuipisss-tuipissss, sambil dilem pelan2 biar ga terlalu jembret lemnya kemana2. Dag dig dug tuh waktu nempelin garis2 tipisnya XD. Biyuhhhh setelah selesai ditempel semua rasanya baru bisa bernafas legaaaa :p. Oh iya, satu lagiiii kelupaan wkwk, itu untuk karpetnya juga… dilema antara mau dari clay aja atau pakai flanel yang aku punya. Kl flanel kan keliatan seperti karpet beneran, hanya aja warna merah yang kupunya warnanya merah bata dan terlalu terang, aku butuh yang lebih gelap. Yahh akhirnya kuputuskan tetep pakai flanel merahku, dengan coba kutambahkan cat diatasnya. Ngecat di atas flanel itu bok, susyahhh wkwk, ga bisa rata, jadi harus bolak balik prosesnya sampai warnanya cukup rata di mataku :p. Makanya kali ini meskipun kesannya ga terlalu ribet, tapi prosesnya ternyata lebih ribet dari yang kubayangkan :D.

009lUntuk pelengkap panggung, aku tambahkan keyboard, speaker dan sound system di lantai. Awalnya mau bikin speaker yang diatas, tp space udah ga cukup jadinya batal kutempel. Sentuhan akhir tinggal kukasih kado2 kecil dan hiasan hijau2 di pinggir panggungnya, sesuai foto yang dikasih temanku. Biar agak meriah aku kasih manik2 emas kecil2 di hijau2nya. Yak selesai juga akhirnya perjuangan kali ini hahaha…. Tengkiu so much untuk temanku hahaha, udah bikin tantangan yang menarik, semoga ntar yg menerima suka dengan hadiah ini ^_^. Happy birthday Ibu Gembala, Tuhan memberkati pelayanannya selalu ya…

 

 

Play with clay, Piet’s Art touch the heart with art

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *