IMG_7112.JPGlVia dolorosa yang kubuat udah ada separuh jalan :). Cukup menyita waktu dan tenaga juga ternyata bikinnya. Tiap bikin aku membayangkan betapa beratnya jalan yang harus ditempuh oleh Tuhan Yesus. Mencoba menuangkan dan membuat lukisan claynya juga tdk mudah :p. Tapi dari 2 hari semakin lama aku semakin bisa menyelesaikannya dalam 1 hari. Hufff…capai hihi, tapi aku bertahan ingin menyelesaikannya tepat waktu. Jadi meskipun harus lembur sampai pagi2, targetku satu hari harus selesai satu perhentian :). Lama2 kalo semakin terbiasa dalam satu hari setidaknya bisa selesai 1.5 panel wkwk… Ternyata ya, meskipun kecil dan masih ga terlalu bnyk detil aja udah lamaaa bikinnya, gimana ya kalo bikin ukuran besar :p.  Yang ini aku lagi bikin dasar backgroundnya dulu dari polymer clay. Baru setelah background selesai, mulai bikin figure2nya. Paling bingung emang bikin backgroundnya sih kalo aku. Ukuran panel dalam sekitar 6×6.5cm :).

IMG_7104.JPGlWaktu bikin ini benar2 menyita otak dan pikiran nih.. Aku sampai ga bs mikir apa2 selain mencoba menyelesaikan jalan salib ini. Targetku pokoknya 14 perhentian selesai dulu. Setelah itu aku rencana akan menempelkan panel2nya di kanvas dan akan kupigura. Panel2 foto ini adalah yang sudah berhasil kuselesaikan, waktu itu blm kukasih nomer perhentiannya wkwk.. Kelupaan sih aslinya :p. Meskipun agak cape bikinnya tapi cukup berkesan banget. Karena selama ini aku ga terlalu menghapalkan tiap perhentiannya hihi, kali ini jadi cukup hapal :D. Oya untuk gambar2nya aku juga mencari data dari googling gambar2, maklum ini bau pertama kalinya bikin jalan salib, takut salah wkwk. Lalu kubuat clay yang sesuai dengan styleku dan gambaran yang ada di bayangkanku.

IMG_20170330_123800.jpglYang ini aku sedang bikin perhentian 12. Caraku membuat adalah dengan sketsa dulu pastinya. Aku bikin ukuran kertas 6×6.5cm sesuai dengan ukuran panel claynya. Di kertasnya kucoret2 kira-kira seperti apa gambar yang akan kubuat. Ini banyak membantuku untuk menentukan besaran masing-masing item yang akan kubuat. Sehingga item yang kubuat bisa pas sesuai dengan gambar dan panel yang tersedia, tidak terlalu besar, tapi juga tidak terlalu kecil, sehingga background di belakangnya juga masih bisa terlihat. Lha udah bikin susah2 kalo semua backgroundnya tertutup kan eman-eman udah bikin hihihihi…. :p. Oya aku lupa udah nyebutin clay yang kupakai belum, kuceritain lagi aja ya wkwk… Claynya yang pasti aku pakai polymer clay, supaya kl sewakatu-waktu perlu kutinggal aku ga takut claynya mengeras. Clay yang kupakai adalah mofa, fimo dan premo. Saat bikin lukisan clay ini, aku lebih suka karakter clay yang empuk dan sedikit lembek. Mofa salah satu yang cocok banget sih menurutku. Jadi terkadang premo dan fimonya kucampur mofa dan kuuleni sampai agak lembek dan gampang molor. Itu kalo terlalu lengket di tangan, bisa dikasih air/ bedak/ baby oil sih ditangan. Nah mofa yg molor itu berguna pas aku mau menutup bidan besar seperti langit dan tanah2nya. Jadi yang udah kuratain kumolorin, sehingga bs menutup bidang agak besar. Kalau pakai premo aja kadang patah2 soalnya kl kutarik :p. Hihi ituuu mejaku penuhhhh clay dan barang2 pelengkap wkwkwk… Aku kl kerja meja selalu penuhhh barang, ga bisa rapii huhu… Entah semakin penuh malah makin cepet kerjanya hahaha, soalnya barang2nya numpuk tinggal ngambil di satu tempat :p. Yak, cerita kali ini cukup dulu yaa… Ntar aku lanjut cerita selanjutnya 🙂

 

Via Dolorosa (part 1):

Via Dolorosa 2D clay (part 1)

Via Dolorosa (part 3):

Via Dolorosa 2D Clay (part 3)

 

Play with clay, Piet’s Art touch the heart with art

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *